Soal Pengiriman Amunisi Senjata


korankaltim
korankaltim
Koran Kaltim     2 months ago     587 kali
img ILUSTRASI

JAKARTA - Amunisi senjata yang dikirim dari luar negeri menuju Indonesia menuju Mabes Polri disebut milik Perbakin. Peluru itu disebut akan digunakan untuk latihan para atlet.

“Peluru tersebut diimpor dalam rangka mendukung latihan atlet Perbakin guna memgikuti kejuaraan menembak ‘Bascot VI Shoting Championship & Expo’ pada tanggal 5 s/d 29 Oktober 2017 di lapangan tembak Hoegeng Imam Santoso Mako Brimob Kelapa Dua Depok dan kejuaraan menembak Reaksi Level III IPSC 5th Physician’s Cup 2017 a Memorial Tribute To Iroa/nroi Mr Chepit Dulay di Filipina pada tanggal 13 s/d 26 Oktober 2017,” kata Ketua Bidang Hukum dan Disiplin Anggota Pengurus Besar Persatuan Olahraga Menembak Indonesia (PB Perbakin), Bambang Soesatyo, dalam keterangannya, Minggu (8/10).

Bambang menerangkan pengiriman amunisi itu tiba di Dermaga TPK Koja Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Jumat (8/10). Barang lalu dikirim menuju gudang PB Perbakin menggunakan trailer. “Barang amunisi dimuat menggunakan Trailer dengan Nopol B 9204 WV dan dikirim menuju gudang PB Perbakin di Jalan Gelora Senayan, Senayan untuk dilaksanakan pengecekan secara fisik dan dilanjutkan dengan penyimpanan,” terangnya.

Setelah itu, barang yang telah tiba di gudang Perbakin langsung dilakukan pengecekan fisik. Pengecekan juga disaksikan oleh pihak dari Bais TNI, tim Baintelkam Polri, Perbakin dan tim importir. “Pada pukul 18.00 WIB kendaraan tiba di gudang Perbakin dan langsung dilaksanakan pembongkaran sekaligus pengecekan fisik yang disaksikan oleh tim Bais TNI (Lettu Suratno), tim Baintelkam (Kompol Marjuki, SH, MH), tim Perbakin (Basuki/Kepala Gudang PB Perbakin) dan tim importir (Sdr. Yadi),” tutur Bambang.

Adapun hasil dari pengecekan amunisi itu sebagai berikut:

- Di dalam kontainer (20 ft) berisi amunisi caliber 9 milimeter yang dikemas dalam 500 box

- Masing masing box berisi 1.000 butir

- Jumlah total keseluruhan: 500.000 butir

Sebelumnya beredar pesan berantai melalui WhatsApp yang mengatakan ada pengiriman senjata berupa amunisi peluru dari luar negeri ke Indonesia menuju Mabes Polri. Polri menjelaskan amunisi itu milik PB Perbakin. “Bukan, itu (amunisi) mesti dicek oleh Mabes Polri, dengan tujuan untuk PB Perbakin,” kata Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto saat dimintai konfirmasi, Jumat (6/10).

Dalam broadcast yang beredar di grup WhatsApp disebutkan satu unit truk kontainer membawa 500 boks butir peluru kaliber 9 mm. Kontainer itu berangkat dari Terminal Peti Kemas Koja, Jakarta Utara, menuju gudang Mabes Polri dengan menggunakan mobil trailer.

Selain itu, broadcast menyebutkan soal jutaan butir amunisi yang dituliskan dalam manifes. Adapun jenis amunisi yang tertera dalam manifes adalah Kal 9 mm sebanyak 1.000.000 butir, Kal 38/ 357 dengan jumlah 500.000 butir, Kal 40/ 45 /44 berjumlah 500.000 butir, Kal 223 sebanyak 100.000 butir, Kal 327-5,7x28-7,65 sebanyak 100.000 butir, Kal 223/22-250 dengan jumlah 100.000 butir, Kal 25-06/25 sebanyak 50.000 butir, Kal 3,8-30 sebanyak 50.000 butir, Kal 30.06 sebanyak 50.000 butir, Kal 270/7Mm berjumlah 50.000 butir, Kal 300 sebanyak 50.000 butir, Kal 374 dengan jumlah 50.000 butir, Kal 6,5/ 6 Mm sebanyak 50.000 butir, dan Kal 243 berjumlah 50.000 butir. (dtc)



loading...

baca LAINNYA