Home >> Politik >> SBY Ungkap Skenario Penjatuhan Jokowi

SBY Ungkap Skenario Penjatuhan Jokowi

JAKARTA – Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyoroti aksi sebagian umat muslim yang menuntut keadilan atas kasus Basuki Tjahaja Purnama. SBY juga melihat masalah itu kini malah mengarah ke Presiden Jokowi.
“Saya mengikuti berbagai spekulasi yang menurut saya menyeramkan. Apa itu? Munculnya sejumlah skenario tentang penjatuhan Presiden Jokowi,” kata SBY dalam keterangan yang diterima oleh awak media, Senin (28/11) kemarin.
SBY mengemukakan bahwa per-nyataan Kapolri Jenderal Tito Karnavian tentang rencana makar menjadi perbincangan hangat di kalangan masyarakat. Dia pun mengungkapkan informasi yang ia dengar tentang skenario pendongkelan Jokowi.
“Di samping ada pihak di luar kekuasaan yang berniat lakukan makar, menurut rumor yang beredar, katanya juga ada agenda lain dari kalangan kekuasaan sendiri,” kata mantan presiden SBY.
Menurut SBY, skenario yang kedua itu digambarkan sebagai akibat dari adanya power struggle (perebutan kekuasaan) di antara mereka. Namun, ia mengaku kurang percaya.
Pertama, kata SBY, saat ini tak ada alasan yang kuat untuk menjatuhkan Presiden Jokowi. Kedua, dia memper-tanyakan apakah sebegitu nekat gerakan rakyat yang tidak puas itu sehingga harus menjatuhkan Presiden dengan cara makar?
Dan ketiga, jika ada pihak di lingkar kekuasaan yang sangat berambisi dan tidak sabar lagi untuk mendapatkan kekuasaan, SBY juga bertanya apakah mereka kini sudah gelap mata sehingga hendak menjatuhkan Presiden, pemimpin yang mengangkat mereka menjadi pembantu-pembantunya.
“Memang sekarang ini namanya fitnah, intrik, adu domba dan pem-bunuhan karakter luar biasa gencarnya. Termasuk ganasnya ‘kekuatan media sosial’ yang bekerja bak mesin penghancur,” kata SBY.
Akibat media sosial itu, lanjut SBY, banyak orang menjadi korban, termasuk dirinya. Dia juga mengung-kapkan banyaknya bisikan maut, bahkan termasuk spanduk, yang mengadunya dengan Jokowi.
“Sebagai veteran pejuang politik saya punya intuisi, pengalaman, pengetahuan dan logika bahwa banyak fitnah yang memanas-manasi Presiden agar percaya bahwa SBY hendak men-jatuhkan Presiden, tidak selalu berasal dari pihak Pak Jokowi. Luar biasa bukan?” kata SBY. (vvi)